Scroll untuk baca artikel
Nasional

BBN Muba Masuk Tiga Produk Super Prioritas Inovasi Indonesia

2285
×

BBN Muba Masuk Tiga Produk Super Prioritas Inovasi Indonesia

Sebarkan artikel ini

SEKAYU — Produk inovasi Bahan Bakar Nabati (BBN) yang berasal dari minyak kelapa sawit dan akan dihasilkan dari Kabupaten Musi Banyuasin (Muba) kini masuk dalam dalam tiga produk inovasi Indonesia atau produksi dalam negeri yang menjadi program super prioritas yang akan dikembangkan pemerintah bekerja sama bersama dunia usaha.

Kabar gembira tersebut telah dilansir berdasarkan Menteri Riset dan Teknologi (Menristek) dan Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Bambang Brodjonegoro ke media massa berdasarkan hasil dari Ratas (Rapat Terbatas) Kabinet yang memutuskan 3 program super prioritas nasional yakni tiga produk super prioritas inovasi adalah inovasi katalis, garam dan drone.

Kepala Dinas Komunikasi dan Informasi Pemerintah Kabupaten Muba Herryandi Sinulingga membenarkan informasi tersebut. Menristek sudah melansir ke publik tentang BBN dari Muba masuk dalam tiga produk super prioritas. “Informasi tengang itu ada di website Kementerian PAN dan Reformasi Birokrasi,” katanya.

Mengutip pernyataan Menristek/ Kepala BRIN bahwa produksi bahan bakar nabati atau sering disebut green fuel atau bahan bakar hijau, adalah temuan dalam bentuk katalis, yang disebut katalis merah putih. Katalis merah putih ditemukan tim yang dipimpin Prof Subagyo dari ITB yang mengubah minyak inti sawit dengan menghasilkan tiga jenis bahan bakar, yaitu bensin, minyak diesel, dan avtur yang semuanya nabati berasal dari kelapa sawit.

Menurut Menristek Bambang Brodjonegoro, karena katalisnya sudah ditemukan, maka tahapan berikutnya sudah diberikan prioritas oleh Presiden Joko Widodo dan didukung Kementerian BUMN serta Badan Pengelola Dana Perkebunan (BPDP) Kelapa Sawit dan mulai dibangun pabrik minyak nabati industri untuk menghasilkan minyak inti sawit dari perkebunan.

“Kita akan menggunakan dua pilot project di dua Kabupaten yakni Kabupaten Musi Banyuasin di Sumatera Selatan dan di Kabupaten Pelalawan Provinsi Riau,” ujar Menristek/ Kepala BRIN.

Sebelumnya rapat terbatas Kabinet Kerja Kamis, 6 Februari 2020 lalu, Presiden Joko Widodo menyampaikan tiga prioritas inovasi kepada Menristek Bambang Brodjonegoro dan memerintahkan menteri atau pejabat dari lembaga terkait untuk bisa mendukung tiga prioritas utama itu.
Presiden telah memutuskan ada tiga yang super prioritas inovasi produksi dalam negeri, pertama, katalis yang mengubah minyak inti sawit menjadi bahan bakar nabati. Kedua industri garam yang terintegrasi, dan ketiga penyelesaian prototipe maupun produksi dari drone combatan elang hitam.

Untuk merealisasikan berdirinya pembangunan BBN dari Industrial Vegetable Oil (IVO) dan Crude Palm Oil (CPO), Bupati Muba Dodi Reza Alex telah bertemu dan menyampaikan rencana tersebut kepada Menristek Bambang Brodjonegoro, pada 3 Februari 2020 pada Rapat Koordinasi Pemanfaatan Hasil Riset dan Inovasi Untuk Pembangunan Industri Katalis Nasional dan Bahan Bakar Nabati (BBN) di ruang rapat lantai 24 Gedung BPPT II, Jakarta Pusat.

Baca artikel kami di GOOGLE NEWS

-

Tinggalkan Balasan