Warga Palestina di Tepi Barat, Gaza dan Israel Melakukan Pemogokan

  • Bagikan
  •  
  •  

RAMALLAH, TEPI BARAT,  – Ratusan ribu warga Palestina di Israel menjatuhkan peralatan pada hari Selasa, seperti yang dilakukan para pekerja di Tepi Barat yang diduduki dan di Gaza, memprotes kekerasan terhadap orang Arab Israel, kampanye militer Israel yang sedang berlangsung yang menargetkan militan Hamas di Gaza dan penggusuran beberapa keluarga dari rumah mereka di Yerusalem Timur.

Jalan-jalan sepi di daerah Arab di Israel dan wilayah pendudukan, karena pemilik toko menutup toko di sepanjang tepi pantai di Jaffa, Israel tengah; jalan curam di Umm el-Fahm, sebuah kota Arab di Israel utara; dan kota-kota Tepi Barat seperti Hebron, Jenin, Nablus dan Ramallah.

Seperti dikutip nytimes.com, Warga Palestina berkumpul di alun-alun pusat, mengibarkan bendera Palestina, mendengarkan pidato dan nyanyian menentang kebijakan Israel. Di luar Ramallah, sekelompok warga Palestina, yang berkumpul secara terpisah untuk para pengunjuk rasa, membakar jalan raya utama dan kemudian melakukan baku tembak dengan tentara Israel.

Sejak ratusan ribu orang Palestina melarikan diri atau diusir dari rumah mereka pada tahun 1948, mereka telah terbagi tidak hanya oleh geografi, tetapi juga oleh pengalaman hidup.

Baca Juga :  Ramalan Jadi Nyata, Bill Gates Berusaha Jinakkan Corona

Mereka tersebar di seluruh Gaza, Tepi Barat, dan Timur Tengah yang lebih luas, serta negara Israel sendiri. Beberapa berjuang di bawah berbagai bentuk pendudukan militer, sementara yang lain diberi kewarganegaraan Israel – menipiskan identitas umum mereka.

Tetapi pada hari Selasa, jutaan dari mereka berkumpul dalam pemogokan umum untuk memprotes perlakuan bersama mereka oleh Israel, dalam apa yang digambarkan oleh banyak orang Palestina sebagai unjuk rasa persatuan politik yang langka.

Mustafa Barghouti, seorang politisi independen yang menghadiri rapat umum di Ramallah tengah pada Selasa pagi, mengatakan protes tersebut merupakan “hari yang sangat penting.”

“Ini mencerminkan bagaimana Palestina sekarang memiliki perjuangan terpadu melawan sistem apartheid yang sama,” tambahnya.

Israel dengan keras menolak tuduhan lama apartheid oleh Palestina, klaim yang sekarang diambil oleh sejumlah kecil pengawas hak asasi manusia, termasuk Human Rights Watch bulan lalu.

Pejabat Israel mengatakan bahwa pendudukan Tepi Barat adalah tindakan sementara sampai kesepakatan damai tercapai. Dan blokade Gaza, kata mereka, adalah langkah pengamanan untuk mencegah Hamas, kelompok militan Islam yang menguasai Gaza dan menentang keberadaan Israel, memperoleh senjata. Mereka juga menyoroti bagaimana warga Arab di Israel memiliki hak untuk memilih dan memilih anggota parlemen, memiliki perwakilan di Parlemen Israel, dan sering naik menjadi hakim dan pegawai negeri senior.

Baca Juga :  Kunjungan Kepala BNPT Ke Yordania, Tingkatkan Kerja Sama Indonesia-Yordania dalam Menanggulangi Terorisme

Mark Regev, penasihat senior perdana menteri, mengatakan kepada The Times bulan lalu : “Menuduh bahwa kebijakan Israel dimotivasi oleh rasisme adalah tidak berdasar dan keterlaluan, dan meremehkan ancaman keamanan yang sangat nyata yang ditimbulkan oleh teroris Palestina terhadap warga sipil Israel.”

Tetapi banyak orang Palestina di kedua sisi perbatasan antara Israel dan wilayah pendudukan mengatakan bahwa mereka adalah korban dari sistem penindasan yang sama – sistem yang beroperasi dengan berbagai tingkat intensitas, dan menawarkan berbagai tingkat kebebasan kepada orang Arab, tetapi pada akhirnya berusaha untuk menegaskan Supremasi Yahudi di mana pun sistem itu berlaku.

Dapatkan Info lengkap di Beritasmart.com buka Google News


  •  
  •  
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Open chat