Kritikus Mempertanyakan Apa yang Dicapai Israel Operasi di Gaza

  • Bagikan

INTERNASIONAL, – Ketika Israel dan Hamas mengamati gencatan senjata yang dimulai Jumat pagi, komentator Israel mengamati konflik 11 hari itu, dengan banyak yang mempertanyakan apa yang telah dicapai oleh pengeboman berkepanjangan di Gaza.

Seperti dikutip dari nytimes.com, Beberapa analis dan rival politik mengkritik perdana menteri Israel, Benjamin Netanyahu, atas operasi yang mereka katakan telah menuai kecaman internasional tetapi gagal memberikan pukulan yang menentukan bagi Hamas, kelompok militan yang menguasai Gaza. Meskipun pemboman Israel terberat sejak 2014, mereka mencatat, Hamas terus menembakkan roket ke Israel sampai beberapa jam sebelum gencatan senjata diberlakukan.

“Dengan intelijen dan angkatan udara terbaik di dunia, Netanyahu berhasil mengekstrak dari Hamas sebuah ‘gencatan senjata tanpa syarat.’ Memalukan, ”tweet Gideon Saar , seorang politisi konservatif dan mantan sekutu Netanhayu yang memutuskan hubungan dengan perdana menteri pada 2019.

Setiap putaran konflik Israel-Palestina membawa pertanyaan dan tuduhan di Israel, yang sebagai kekuatan militer superior sering dikritik karena penggunaan kekuatan yang tidak proporsional dan merugikan warga sipil. Serangan udara Israel sejak 10 Mei menewaskan lebih dari 230 orang di Gaza, menurut kementerian kesehatan Gaza, melukai lebih dari 1.600 orang dan memicu protes di kota-kota di seluruh dunia.

Sharon Idan, seorang koresponden, penyiar publik Israel, men – tweet bahwa Israel telah ditekan oleh para pemimpin internasional untuk mengakhiri operasi Gaza, sementara Hamas “berdiri teguh” dan “belum benar-benar dikalahkan.” Amerika Serikat adalah sekutu terkuat Israel, tetapi dalam beberapa hari terakhir Presiden Biden, menghadapi tekanan dari dalam partainya sendiri, meningkatkan tekanan pada Netanyahu untuk menghentikan serangan.

“Israel akan melakukan gencatan senjata karena dunia lelah berperang,” tulis Idan. Bukan karena waktunya telah tiba dan bukan karena segalanya akan berubah.

Pejabat militer Israel mengatakan bahwa operasi tersebut telah menghancurkan puluhan mil terowongan bawah tanah dan sangat membatasi kemampuan Hamas untuk melancarkan serangan.

“Kerusakan pada Hamas pasti akan mempengaruhi keputusan organisasi untuk meluncurkan roket di masa depan,” kata Itai Brun, mantan kepala intelijen militer Israel, kepada radio Angkatan Darat Israel.

Saingan utama Netanyahu, Yair Lapid , yang mencoba membentuk pemerintahan baru setelah perdana menteri gagal melakukannya bulan lalu , memuji militer dan kinerja Iron Dome , sistem pertahanan rudal yang didanai Israel, yang mencegat banyak orang. roket yang ditembakkan Hamas sebelum mereka dapat melakukan kerusakan di dalam Israel.

Namun dia mengkritik pemerintah Netanyahu karena tidak mengamankan kembalinya tentara Israel yang ditangkap oleh Hamas, dan karena ketidakmampuannya untuk melindungi warga sipil di kota-kota perbatasan seperti Ashkelon, tempat proyektil Hamas menewaskan dua penduduk pekan lalu.

“Tentara berhasil,” tulis Lapid di Facebook. Pemerintah gagal.

  •  
  •  
  • Bagikan